MARI KITA MENGENANG DAN MEMBALAS BUDI BAIK


Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh
damai
Allah SWT dzat yang maha pengasih dan penyayang mengajarkan pada kita untuk berkasih sayang dan mengingat budi baik diantara sesama manusia terutama budi baik yang diberikan oleh sesama orang Islam. Dalam QS.2 ayat 237 Allah SWT berfirman “WALA TANSAWUL FADLA BAYNAKUM” dalam bahasa Indonesia “DAN JANGANLAH KAMU MELUPAKAN BUDI BAIK DI ANTARA KAMU” Penggalan dari satu ayat di surat Al-Baqarah ini menjelaskan adab-adab yang harus ditunaikan oleh seorang mantan suami kepada mantan istrinya setelah istri yang dinikahi dengan sah itu diceraikan. Namanya cerai tentu ada hal-hal yang tidak sesuai bahkan mungkin pertengkaran hebat yang menyebabkan kedengkian diantara kedua pasangan bahkan mungkin diantara keluarga besar masing-masing. Walaupun demikian Allah SWT masih mengingatkan agar WALA TANSAWUL FADLA BAYNAKUM artinya “dan janganlah kamu melupakan budi baik di antara kamu”.

Meskipun pernah bertengkar atau ada masalah tetapi tetapi orang beriman harus bersifat obyektif. Kadangkala kebencian kita kepada seseorang menyebabkan kita tidak obyektif dalam memandang persoalan. Begitu kita didzolimi oleh satu orang dengan satu kedzoliman yang kecil misalnya maka seolah-olah kebaikan orang lain tertutup ;yang adalah keburukannya. Jika demikian kita tidak bisa adil . dan jika kita tidak adil berarti kita belum mencapai derajat taqwa. Ulama mengajarkan meski ada sedikit keburukan orang lain cobalah pandang kebaikannya dan meski ada kebaikan pada kita cobalah koreksi kesalahan dan kelemahan kita.

Berkaitan dengan mengenang budi Ulama juga mengajarkan kepada kita untuk selalu mengenang budi dan membalas budi baik semua orang yang telah berbuat baik pada kita. Terutama para ulama, guru agama dan orang tua yang telah mengenalkan kita kepada Allah dan Rasul-Nya. Jangan sampai kita berbuat durhaka karena Rasulullah SAW bersabda, LA YASKURULLAHA MAN LAM YASKURINNAS : tidak bersyukur/berterima kasih pada Allah orang yang tidak berterimakasih pada manusia. Hari ini kita lihat fenomena di televisi seorang anak SMU karena minta uang Rp.100 ribu tidak diberi oleh orang tuanya orang tuanya dibunuh. Dan masih banyak kasus-kasus sejenis. Anak durhaka semacam ini tidak usah menunggu disiksa di akherat di dunianya pasti mendapat hukuman dari Allah karena tidak pandai berterimakasih pada orangtuanya. Naudzubillah min dzalik.
Sekali lagi kami sampaikan marilah kita selalu mengenang budi baik ulama, guru agama dan orang tua yang telah mendidik kita.Dengan ini Allah akan memuliakan kita dan kehidupan kita akan menjadi kehidupan yang barokah karena dirahmati Allah SWT.
Semoga kita bisa mengamalkan sampai akhir hayat kita.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s